Monthly Archives: Desember 2012

Selamat Ulang Tahun

Standar

Hai,!
apa kabar?
masih ingat denganku?
sibuk apa sekarang?
terakhir ketemu hampir 2 tahun lalu ya?,
sudah lama juga ternyata?
maaf ya tak pernah contact kamu lagi,
biasalah aktivitas harian lagi ribet-ribetnya.
memang sih dulu aku pernah janji mau main ke tempatmu setelah kejadian itu.
tapi maklum saja ada banyak urusan yang lebih penting,
minta aku urus, kamu pasti ngerti lah.

ngomong-ngomong,ulang tahun mu sebentar lagi ya?
dan rasanya semua teman-temanmu ingat hari ulang tahunmu.
kamu kan populer,
Pasti semuanya akan merayakan ulang tahun mu.
Bahkan mungkin sekarang mereka sudah mempersiapkan banyak kado untukmu.

Wah, pasti senang sekali!!
Iya kan?!?

tapi..
bolehkah aku mengucapkan selamat untukmu?
hmm,, bolehkah?

kenapa harus tanya?
datang dan beri saja dia kejutan
kamu pernah dekat dengannya, bukan?
bahkan…..

Tentang itu, tahu apa kamu?!!

Lhoh? kenapa?
kenapa mata dan rautmu marah, emosi?
bukankah aku benar? tentang kalian?
temui saja dia, pasti bahagia..
mungkin dia merindukanmu, teman?

Tidak,
kupikir, aku tak mungkin menemuinya lagi,
aku…, dia….

kenapa?
Apa ada yang salah, Teman?
Cerita-cerita lah..

Tidak Teman,
tidak ada yang salah.
hanya saja,
terlalu rumit…
dia, cerita dari masa lalu
ah,mungkin dia tidak ingat aku,
dia hanya ingat pria yang digandengnya tadi.
well, pria itu memang sempurna.
pasti dia sangat berharap dia datang membawa kegembiraan.
tapi, tidak masalah.
aku tidak sedih jika dia melupakan aku.
aku hanya berduka, jika dia menghapus satu kenangan milikku.
karena darinya cerita ini tercipta,
ah, hal yang menyedihkan memang, tapi….
aku suka,
aku ingin kenangan itu kekal
paling tidak, aku mempunyai kenangan hebat semasa hidup, bukan?

By the way, kenapa kamu di sini?
Kamu sendiri kelihatannya muram sekali?
trus di samping mu itu apa?
bungkusannya bagus sekali…
terlihat seperti kado?
memang buat siapa?

Iklan

ye emang cucok ciinn!!!

Standar

ASU (Azab SUsulan)…………….. dari kisah kemarin.

Seperti yang kita ketahui bersama, azab kemaren yang menimpa saya adalah….. dikejar dan teriakin tukang parkir karena ga bayar duit parkiran doang!!, gilak!!! Parah!! cuma 500perak cyiiin.. saya dikejar dan diteriakin?? dan untunglah saya kebut motor saya dan bisa lolos hahahaaaa!!! Jadi itu nggak saya masukkan dalam kategori azab deh..,tapi azib azib azib azib *geleng-geleng kepala dugem*. Karena saya berhasil lolos dari azab si tukang parkir!!! Bukannya saya ga rela ngeluarin duit 500perak boo’, Cuma saya kesel aja ada fasilitas publik dalam hal ini adalah Mading di kota saya yang diobyekin sama oknum yang sok parkirin kendaraan. Kan jengkel banget saya, mampir baca doang harus bayar parkiran, dikit-dikit bayar, taiklah!! Dan banyak juga kok orang yang ngerasa jengkel dan keganggu sama keberadaan mereka., bahkan pernah saya liat ada yang marah-marah karena ditegur ga mau ngasih uang parkir. Tapi saya rasa oknum itu memang terkesan dipelihara oleh pihak berwajib. Sebagai lelaki sholih, saya merasa aneh ketika fasilitas publik dikit-dikit bayar parkir, negeri apa ini sodarah-sodarah?! Ketika uang adalah segalanya! Ketika moral dihargai nasi! Ketika korupsi merajalela!! apakah ini yang disebut Indonesia?!! Mari sodarah-sodarah kita berantas korupsi sampai ke akar-akarnya…. mari..ayo kita…. bersaaamaaaaa….

*mas…mas,,tolong jangan teriak-teriak diatas pohon.,

Whatever lah yaa… pokoknya saya sebel sama tukang-tukang parkir itu. Makanya saya ogah bayar parkiran!

#bisik-bisik *yes!! Akhirnya blog ini punya impact bagus karena membahas isu sosial. Yes!!*

Trus setelah dikejar-kejar tukang parkir, kejadian azib lainnya di hari itu adalah schedule saya saat…..cukur rambut….!!!

(amatir banget tulisan saya , kalimat satu dengan yang lain ga ada korelasinya. ngomongin dikejar tukang parkir terus langsung cukur rambut.,)

Jadi, di buku catatan kecil saya tulis kalo di hari itu waktunya cukur rambut yang ehm sudah terlalu keren untuk dilirik cewek, jadi yaaaa saya cukur aja deh itung-itung buat ngurangin kadar kegantengan saya,,,kasian kan cowo-cowo jelek di luar sana jadi ga dilirik cewe karena kebanyakan tu cewe2 pada ngelirikin saya… capek emang jadi orang ganteng!! So, at the persimpangan jalan itu, ada satu barber shop gahoool gelaaa yang saya sukai gaya cukurannya. Tapi cuma satu capster doang yang cocok sama saya. Tentulah dia seorang wanita, asyik kan?? Pokoknya kalo dia yang motong, saya puas…bukan karena kepala saya dielus-elus sih..hihii. Biasanya kalo potong rambut di tempat laen, pas masuk ganteng, keluar-keluar saya mirip orang idiot. You know, muka saya emang bakat mirip orang idiot. Garis-garis wajah saya menyiratkan keidiotan. Kalo ditopang dengan potongan rambut yang salah (kependekan atau mempertegas garis wajah) maka sukseslah saya terlihat idiot. Nah,si capster satu ini tahu banget caranya menutupi kekurangan saya itu. Pokoknya saya tinggal duduk, gak usah minta macem-macem,dia tau yang saya mau. Dan bayarannya murah pula,cuma beberapa ribu trus kalo mau plus-plus tinggal nambah seribu! :p. Jadi segeralah saya kalungkan selempang “Capster Favorit Jomblo of The Year” di tubuhnya *terus dia lambai-lambai genit ala Miss Universe *

Setelah sampe depan salonnya, saya langsung masuk. Trus nanya ke kasirnya.

“permisi, mau potong rambut, tapi Mbak X nya ada?” perlu kalian ketahui kalo saya hampir malu setengah mati buat kenalan dan tanya siapa nama capster favorit saya itu!! Pokoknya lu bisa imajinasikan lu punya silet trus lu sayat-sayatin di muka sampe berdarah-darah dan lu nangis sesenggukan dan sujud-sujud buat ngasih tau siapa namanya. #udahgituajasih

“sebentar, Mas. dia lagi ngeblow”

“ga lama kan Mbak?”

“Oh…ngga”

Bagus. Tapi gapapalah. Saya rela nunggu asal puas. Daripada langsung dilayani sama orang lain yang nggak kompeten, saya lebih rela disuruh nunggu. Bahkan kalo disuruh nunggu sambil ngangkat satu kaki dan jewer kuping sendiri di sudut ruangan, saya rela. Nah, sebesar itulah niat saya untuk dipotong oleh Mbak X itu. Setelah 2 majalah pengantin dan 3 majalah tata rias saya baca, akhirnya Mbak X kebanggaan saya itu selesai dengan urusan nge-blow nya. Gadis yang dia blow nggak bertambah cantik. Heran, ngapain blow lama-lama kalo rambutnya cuma melengkung dikit tapi muka tetep menukang jamu. Terus dia nyamperin saya. saya duduk. “mau dipotong apa?” tanyanya lembut-lembut mesra. “terserah mbaknya, asal rapi”, jawab saya pelan. Dia tersenyum penuh arti. Ada gurat-gurat bangga tersirat dari wajahnya. Ah….pelanggan ini sudah percaya dengan kemampuanku. Tidak sia-sia kursus bertahun-tahun di Kursus Tata Rias Rudi HadiSusuWarno. Susunya pas,lik Warno! *krik krik krik*

“Kita *menyebutkan nama model rambut* aja ya. biar lebih fresh”,dia usul. saya ngangguk. Aku pasrah mbak. Terserah mau kamu apakan mahkotaku ini. Mahkotaku ini jadi milikmu. Renggut,mbak….Rengkuhlah dalam belaianmu. “ummm..bagian pinggir bagusnya di @#@$#%**(nyebut model rambut yang saya ga tau) suka ga mas?”,dia nanya lagi. “Apaan tu?” tanya saya. “pokoknya biar rambut bagian sampingnya terlihat rapi”. Oh…another model potongan rambut. saya jawab saja dengan anggukan lemah sambil tersenyum manis, “boleh mbak”.

Dan dia pun bekerja. Set set set set. “mahkota” saya diuwel uwel, digesek-gesek, dicukur rambut-rambut disekitarnya. Set set set set. Magic. As always. she did it good. “ni jambangnya mau di len-up apa di seping?”,dia nanya sambil belai-belai jambang kebanggaan saya. “apaan tu len up?”, saya nggak ngerti. “dibentuk mas”, jawab dia. “Kalo di-seping, dicukur abis”, lanjut mbak cantik itu. Oh…line up…oh..shaving. xixixi..dasar lidah jawa. “Oh ga usah mbak” jawab saya kalem. Gila ya kalo dicukur. modal saya cuma jambang ama rambut ini. Eh,ngomong-ngomong bener ga ya bahasa inggrisnya line up..saya juga nggak ngerti deh..yang suka nyalon please?? anyone?!

dan akhirnya selesailah saya dicukur. I look definetely good. Puas saya. Dia lalu nyuruh saya ke belakang dan tiduran di kursi. Terus saya liat dia memegang suatu benda tumpul (sisir) lalu mengocok-ngocoknya (dalam mangkok) tak lama busa-busa putih bertebaran. Lalu busa-busa putih yang ditampung dalam mangkok itu, di bawa ke saya. saya kaget. Tangannya lalu meremas-remas saya… ah,lembutnya.. trus dia ngolesin aja tu obat salon ke rambut saya.. Ya udahlah, saya diem aja sambil merem melek nahan nikmat…tentunya ga sampe mainin lidah dan bibir.

Setelah selesai mengolesi busa putih ke sekujur mahkota saya, dia pergi ninggalin saya. Mahkota saya jadi becek berlumur cairan berwarna putih kental (jijik sendiri saya baca kalimat ini). beberapa menit setelahnya rambut saya dicuciin lagi. Setelah selesai oles mengoles, terus dicuci, dihandukin dan di-hair-dryer akhirnya selesailah sudah rambut saya. Nah itulah yang dinamakan creambath sodarah-sodarah!! Ceritain hal ini kepada teman kerabat kalian yang belum pernah ke SALON!!!

And then I see a mirror, it looks…ummm…okay.rambut saya jadi rapi. tapi saya ngga pakai kacamata juga. Jadi ngga keliatan jelas seberapa besar kadar kegantengan saya. Buru-buru saya pake kacamata and…voilaaaa!!!! Ada Mike lewis di kaca!!! Segera saya samperin kasir dengan pede, ga sabar buru-buru bayar..dan…godain dia.

“Halo mbak? Jadi saya bayar berapa?”

“Wah…Mas yang tadi,.sampe nggak kenal saya, beda banget rambutnya,. Keren.. oh,..nggak usah bayar Mas,. asal Mas mau jadi pacar saya??” Mbak2 kasirnya menggoda, yang tentu aja kalimat terakhir cuma imajinasi saya.!

HAHAHAHAHAAAAAAAA……..SAYA SIAP BERKENCAN!!!!! LADIES……TAKE ME OUT!!!!!!!!

Dear Kekasih…Kamu Ngga Apa-apa?

Standar

Jepara basah kuyup sore itu. Puluhan kendaraan perlahan merayapi jalanan, orang-orang berlarian, payung-payung dibentangkan, jutaan jarum menghunjam kota, keramaian mendadak pindah ke tempat-tempat beratap. Lamat-lamat dari celah kekicau burung, Tugu Kartini menyembul malu-malu, pandang kamera bergeser pelan melintasi bangunan-bangunan yang kedinginan. Dari balik hujan, sang visual tercenung sampai lupa waktu, menekuri pemuda galau yang termangu. pemuda itu kian lama kian galau, lihat dia, tak merasa capek sendiri tak juga berteduh, terlihat rautnya marah, sikapnya aneh dan tidak ramah menghadapi orang lalu lalang yang melihati dia. kenapakah dia?

#gubrakkk!!!! Sok banget pake diksi sastra, ketahuan banget kalau jatohnya malah lebay, ga elite banget!! otak cetek sih!!!

Oh ya, saya jadi sedikit lupa kalo saya punya blog aneh ini. Jarang banget nulisin. Tapi saya jadi inget gara-gara tadi pas buka twitter ada mensyen dari akun @liezhaa oh shitt!!!! Dia sering banget ngatain saya di time line kalo pas malem minggu gini. Kampret emang tuh anak, belum tau saya gantengnya kaya apa….oh shitt she makes me soooo mad 😐

 anakberisik

anyway, karenanya saya mau sedikit cerita. Tentang kekasih saya, uuuwwwhhh pasti kalian para secret admirer saya cemburu banget kan kalo saya punya kekasih?? Omaygaaattt ada yang pingsan??? kasian bangeetttt….ikhlasin saya yach, cari saja pria selain saya,..masih banyak kok pria-pria yang (gak) baik hati di luar sana.….pliss ikhlasin saya…

*ih, adminnya stress* #pembacaberbisik

sehari-hari saya genit dan rempong banget. Kemana-mana nenteng kekasih saya. Loh? Kekasih kok ditenteng?? Maksud saya…..hape!! (bener kan, adminnya stress. Hape aja dianggep kekasih. Kasian) Padahal hape saya bukan BB harum sari, Iphone atau hape smart sejenisnya yang bentuknya gede…kemana-mana harus ditenteng..

soalnya agak risih kalo dikantongin.. bukannya pamer tapi hape saya itu enak saya tenteng…..biar nunjukin kalo saya itu sama seperti orang-orang tersibuk se-Asia Tenggara yang harus fast respons sama telfon atau sms-nya *overdosed (baca : lebay)*

nah…hape saya ini hape yang jadul banget…saya beli tahun 2008 selepas kelulusan SMA saya, ga kebayang jadulnya kan?? Karena saya udah telanjur sayaang banget sama ini hape jadi saya belum mau beli-beli lagi. setia banget kan saya.. tipe pria yang sangat cocok buat ibu-ibu di luar sana yang sedang nyari menantu seperti saya. Hayuk ibu-ibu, kenalin anak-anak gadis anda dengan saya, segera hubungi hotline di bawah ini yach….

*ih, adminnya stress* #pembacaberbisik ….part 2

Hape yang jadul ini bentuknya biasa aja, kotak… alfanumerik dan bukan hape layar tendang2 itu. Kameranya jelek banget, padahal katanya cybershot tapi payah bangetttt…terbukti kalo saya buat motret wajah saya keluarnya malah kayak tukul, kadang malah kayak kiwil..bener-bener jelek banget tuh kamera sumpah.. Dan sangking sederhananya, mungkin…oke..sorry ya sebelumnya kalo agak vulgar…tapi ini hanya sebagai gambaran aja segimana sederhananya hape saya…so u can sense how the writer feels toward his beloved cell.. oke,here we go…..jadi saking sederhananya itu hape…kalo dibuat ngerekam aktifitas semisal film “3gp” itu lu ga akan puas dengan hasil rekamannya…Buram!!… apalagi kalo buat nonton film “3gp” itu (hihihiii…itu maksudnya apa sih?? Oh kalian ga maksud yach? Ah dasar kampungan!! but u should know what im trying to say…so use ur imagination, bro!!!).

Dan gitulah, kemana-mana saya nenteng hape jadul itu. Di tongkrongan, di Shopping center, di toilet, dimanapun saya berada, dan paling absurd saya sering browsing dengan hape jadul itu yang entah kenapa selalu nyasar ke situs-situs yang bikin celana saya sering sempit *jiiaaahh* Dan mungkin karena itu, 2 hari yang lalu saya mendapat azab karena sering menenteng hape (they have azab for every activities nowadays, bahkan bentar lagi bakal rilis, azab karena mengirim sms tanpa delivery report!!).

iya, kayaknya gara-gara terlalu sibuk megang hape di jalan, saya kemarin diserempet sama pengendara motor. saya-nya ga apa-apa cuma lecet doang di bagian siku, anehnya saya kuatirnya malah sama hape saya…jatuhnya keras banget!!! Pas kejadian, saya bengong liat pengendara motor itu. Anjing!! Dia ga berhenti minta maaf malah tambah ngebut… trus saya nyari hape saya,,..saya clingak-clinguk….,and that’s mine, only mine…dia terlempar jauh…saya menarik nafas,air mata menggenang di pelupuk mata…that’s mine…my phone…jatuh dengan kerasnya di jalan deket air comberan….

Hape imut yang saya coel-coel di sekujur badannya, hape yang ada bekas gigitan saya, yang dengan indahnya saya pamerin ke orang-orang di jalan (najis banget ngebayangin saya gigit-gigit dan jilat-jilat hape di jalan) sekarang teronggok jatuh deket air comberan,, huhuhuuuuu….

saya pengen teriakin tuh pengendara motor…tapi yang ada saya malah langsung diem ngeliatin hape saya jatoh….. saya pungut tu hape, saya meraba-raba hape saya dan melihat kejanggalan. Penutup baterenya nggak ada!!! jatuh dimana nih??…kok misah sama badannya gini??? Hadoowh!!!! Kok jadi termutilasi ginih!!!! Anjirrrr….Tuh orang ga ada tanggung jawab!!. Kalo saya kejar sambil teriak-teriak pasti tu orang berenti. Tapi teriak-teriaknya itu yang bikin males.Pasti entar saya jadi perhatian warga. Dikerumunin terus ditanyain macem-macem *Ge.Er* .Jadinya saya diem aja.Menatap nanar kepergian pengendara motor itu.

Tapi setelah itu saya mengutuk-ngutuk diri sendiri. Bodoh.Bodoh.bukannya dimaki-maki tu orang. Bagus banget. Sekarang saya harus mencari penutup batere ni hape. Berapa ni harganya. Pasti mahal banget. Berjuta-juta.Udah antik soalnya. Cuma dijual di counter hape di museum d’louvre Paris, di sebelah lukisan Omaswati yang lagi nyengir. Mana saya lagi bokek….Sial.Sial!!!! meski saya udah nyari di sekitar lokasi tetep aja ga ketemu. saya curiga tuh tutup baterai masuk ke selokan deket jalan. Siaaaaalll!!!

Kalo udah gini, saya ngerasa hape itu jadi annoying banget. Udah jelek tapi belagu. Harus diperlakukan dengan lembut. Ya eyalllah,kalo kagak lembut, baterenya kesenggol terus geser terus mati deh hapenya. Najis banget deh. Bentuknya jadi double najis. Udah jadul, belakangnya telanjang, baterenya keliatan. saya harus menyiapkan uang berjuta-juta untuk mengganti tutup batere hape ini! Memalukan!!

Jadi karena saya sayaaaaaaang banget sama itu hape ngelebihin rasa sayang saya sama pacar-pacar saya (boong banget?), saya bela-belain nyari cashing yang sama persis dengan hape saya. Keliling-keliling counter hape se-kota ga dapet-dapet dan hampir putus asa,.akhirnya nemulah saya di salah satu counter yang ada di pojokan jalan satu tempat dengan tukang jual dvd bajakan yang sering saya beli.

“Mbak…?”, panggil saya ke mbak-mbak penjaganya yang mirip Miyabi rajin minum jamu

saya nanya di hadapannya,,

“ada penutup baterai seperti hape ini nggak, Mbak?”

“oh, mau nyari cashing ya, Pak??”

“enggak! Mo ganti muka, situ terima permak muka gak? Gantiin muka saya kayak Mike Lewis bisa?!!”

Ga ding, itu hujatan hati saya karena saya dipanggil Pak., serius saya kalo kemana-mana sering banget ada yang manggil saya dengan sebutan “PAK”, kasir super market-lah, tukang parkir lah, gadis penjual pulsa lah, tukang nasgor lah….penjual rokok lah!!! helloooo…saya masih muda taooooooo……apa perlu saya tempel poster gede di jidat saya dengan tulisan “JANGAN PANGGIL SAYA “BAPAK”, UMUR saya BARU 22 TAHUN!!!”

“iya Mbak, mau nyari cashing” *memberikan senyum yang berarti ya-iyallah-masa-mau-nyari-kompor*

“ini hapenya sudah stock lama ya pak? Mungkin udah nggak ada yang jual seperti ini,”

“oh? Serius Mbak?” *deg-degan*

“sebentar ya pak, saya lihat dulu”…terus dia pergi ke belakang…bukan ke belakang saya,emang lu kira kita mau nari serampang dua belas?!…ke tempat goods stock-nya,ngambilin barang yang saya tanyain….

“Beruntung Pak, cashingnya tinggal satu..hahaha”, si mbak memberikan tertawa renyah yang efeknya menusuk hati saya. tiba-tiba saya pengen boker denger tawanya…serius!!

“trus harganya berapa, mbak??”,jawab saya.

“oke…saya liat dulu ya pak harganya”

si mbak ke belakang lagi…bukan mau boker,tapi liat price list…

dia balik lagi dengan senyum dikulum yang saya artikan horeeee-kita-kayaaaa

“oke…ini… harganya 20 ribu”

hah?gitu doang?ga ada efek dramatis? 20 ribu? jiahahahahaha……saya senyum lega,,

“20 ribu?” padahal saya udah ngebayangin beratus-ratus ribu.

“iya Pak..cuma 20 ribu..,Pak”,si Mbak senyum manis

iiiih..pengen saya cium deh. Saya membalas senyumnya dengan tersenyum malu.

Ahhhhhh….leganya…ternyata saya nggak kena azab……. saya lalu pergi sambil menenteng hape jadul ini dengan hati riang……..

Nggak terpikir di otak saya yang kecil, bahwa 2 jam setelahnya, saya baru akan menerima azab yang sesungguhnya.

Azab apakah itu? Nantikanlah kelanjutan cerita ini hanya di radio kesayangan anda.

Hiyaaaaaaaaat *suara Mantili berantem dengan Sembara*