Monthly Archives: Maret 2012

uhh, i was sick

Standar

WARNING : Postingan panjang. Baca selama 3 hari kedepan. Atau jeda setiap 10 menit. Ngerokok dulu, ngopi-ngopi dulu, ngobrol-ngobrol dulu sambil saling membelai. Ketika sudah on, lanjutkan percintaan,…

Hey blog, finally, I’m back with some post in this week. sorry ya udah lama ngga buka-buka blog. Tapi saya seriously kangen sama blog ini. Blog yang udah setia nemenin kegalauan, kesetresan, dan ketidakwarasan saya selama ini.

Bad news karena kemarin saya sedang sakit tapi sekarang agak mendingan sih, setelah istirahat total hampir seminggu. capek, mati gaya saya karena berhari-hari cuma nongkrongin bantal kasur.

Cerita berawal dari satu malam sehabis pulang kerja, ngga tau kenapa pas pulang dari lembur kerja badan saya terasa capek dan berat. waktu itu di jalan banyak orang, seperti biasa saya juga berpapasan sama orang-orang. dan seperti biasa juga saya hanya bisa “to see” tapi ga pernah “to be seen” buat mereka padahal saya berasa lemes dan capek banget. Saya cuma ngarep ada yang nyapa dan bilang; “Mas, wajahnya pucat banget? sedang ngga sehat ya?”, but no body did it. yaiyalah siapa saya coba…? owh freak..!

*Angel : sebenernya banyak yang lihat kamu kok mas Duan, tapi beberapa langsung melengos, beberapa langsung elus-elus perut sambil ngomong amit-amit jabang bayi, beberapa langsung mimisan karena ngeliat tampang jomblo ngenes panjenengan*….. #lemparclurit #angelkampret

Di waktu malam yang begitu dingin itu.. hujan.. deresss banget.. jomblo pula (apa hubungannya?)  yang pokoknya satu-satunya cara untuk menghangatkan tubuh pastinya adalah…yeah…you know lah….berlindung di bawah dubur ayam…  maksudnya berlindung di bawah selimut tebal dan berbaring di kasur yang empuk. Tapi saya hanya bisa berteduh, berlindung dari hujan, sesekali berlari melawan hujan… sesekali istirahat kecapekan.. duuh beratnya hidup ini *aiiihh*

Tiba sampai rumah, badan saya kedinginan. Mirip anjing puddle yang ga dikasih makan seminggu, muka saya pucat pasi. si ibu nanya; ” kamu ga apa-apa?” dan cuma saya jawab; “gak apa2”. pas masuk kamar mau ganti baju tiba-tiba lampu berpulang ke Rahmatullah. Wafat.Mati. Anjing! Ucap hati kecil saya.. Kasihan lampu itu ,kepergiannya diiringi makian, bukan doa. Ini semua ulah PLN. yaah.. begitulah. Setelah melaknat kepergian sang lampu dan mendoakan perusahaan itu bangkrut menjadi warung Pecel Lele Nasional (PLN) saya langsung rebahan di kasur yang merupakan heaven on earth for me, kepala saya pusing.. badan dingin meski udah pake selimut tebal.. berharap mimpi bertemu pujaan hati yang masih kebayang pesona karakternya meski udah gak ketemu bertahun lamanya… girl, you know miss you is hurt. Like the little match girl misses a warm house. Frozen. Cold. I light my matches. Wishing to see you. But you’re just a vision. A warm house in my hallucination. *gubrak* *klik… sleeping beauty dech*

……..****……..

Kriiiiiinnnnggg…….. hari senin menyapa, i hate bangun tidur kalo kesiangan . Ngga tau deh, ada perasaan lonely aneh aja yang ngga bisa saya jelasin. Dan kayaknya semua semangat hidup saya dihisap di waktu itu, kalo yang dihisap yang lain sih nggapapa (lubang hidung misalnya)., hari senin, hari dimana rutinitas manusia jomblo harus terulang kembali untuk 24 jam berikutnya. Tapi badan rasanya ngga enak, berat, pusing, panas,  dan Lalalalalaala….Lalalalaalala….dunia gak menyenangkan sekaliiii…dunia gak menyenangkan sekaliii…. betul, kan doraemon..!

Meski tubuh berasa ngga fit, tapi saya paksain buat berangkat kerja. Hari senin, gerimis kembali menyapa. Badan masih lemes, and… perjuangan kembali dimulai. Mbak indah dan Mas anton, temen satu divisi ngeliat saya lemes-lemesan.. Meski saya nutup-nutupin pesakitan ini, akhirnya saya nyerah dengan nasihat-nasihat sok tua mereka. seperti..

“Kamu sakit ya.. kenapa masih berangkat? kasian loh, jomblo gitu sakit-sakitan?” Atau..

“jomblo kok sakit? pasti keseringan mikir cari pacar ya?… udah, pulang aja…meluk guling sanah” 

Damn it!!!

Long story short….. Setelah jam makan siang akhirnya saya memberanikan diri bertemu big boss secara langsung untuk minta cuti. Saya sudah siap dengan beberapa alasan yang masuk akal dan ngga masuk akal seperti minta cuti dengan gaya budak yang ingin mendapat belas kasian Tuannya…. saya juga udah nyiapin template muka sedih saya : mata disayu-sayukan, bibir diberi kesan kering dan ditarik melengkung ke bawah tak kurang sepanjang ½ cm, ngga boleh lebih karena nanti jatuhnya jadi terkesan sakit struk, rambut agak diacak-acak di bagian depan agar terlihat sering garuk-garuk kepala karena pusing mikirin kerjaan, atau bahkan rela seharian ngga minum biar bibir terlihat kering pecah-pecah agar terkesan ngga sempet minum saking sibuknya kerja.  Tapi sebagaimanapun saya ngerencanain hal-hal “kotor” itu, toh saya juga ngga bakal ngelakuinnya karena muka asli saya udah lebih ngenes dari rencana sinting di atas.

Oke, saya siap.. tak lupa membaca doa tolak balak sebelum menghadap manager killer saya,

There she is.. duduk di depan laptopnya… with her sexy lips…. looked serious….. and horny. Dada saya kedat-kedut.. tapi harus tetep beraniin diri.. Ditemani temen saya, Mas Anton yang saya harap menjadi malaikat penyelamat ketika izin cuti saya ditolak dan saya jatuh pingsan karena dibentak.

Sy : tok..tok..trotokk..tok..tokk “permisi buk…”

Bu manager : “apa!?”

Simpel…..tegas….bikin ciut nyali….

Sy : *duduk*  “begini Bu… saya mau izin pulang awal…karena tidak enak badan.”

Bu manager : *memalingkan muka* *mata mendelik-ndelik* “serius?”

Sy : “iya Bu…”

Dan akhirnya datanglah suara malaikat itu :

Mas Anton : “iya Bu… tadi pagi badannya panas banget, tadi juga sempet saya pijitin dan kerokin punggungnya..” *nginjek2 kaki saya.*

Anjirrrr.. Mas Anton malah bikin alasan yang ngebuat saya ngikik dalam hati.. pakai nginjek-nginjek kaki segala. yang akhirnya saya tau apa arti dari peristiwa “nginjek kaki” itu, ternyata saya disuruh cepat-cepat bikin air mata buaya agar mata terlihat sayu.. Kampret.. meski saya disuruh berusaha keras membayangkan kisah-kisah sedih supaya bisa nangis, saya tetep bakalan ga bisa karena bukan nurani saya.. emang si Anton edan.. masa’ sich saya harus ngebayangin dulu koleksi DVD bokep game saya hilang dicuri orang biar bisa nangis..? impossible thing man…. impossible!.

Bu manager : “kenapa tidak bilang dari tadi pagi? Dan kenapa juga masih berangkat kerja?? penyakit itu tidak boleh disimpan-simpan lho… kamu harus bisa jaga diri agar tetap sehat.”

Sy : “iya Bu,…” (mengangguk pelan agar terkesan mengenaskan) “dan saya juga minta izin cuti jika nanti vonis dari dokter menginginkan saya beristirahat dalam kurun waktu tertentu, Bu.”

Bu manager : “ya sudah, kalo gitu besok saya minta surat rujukan dokternya ya..!?”

Sy : “iya Bu, rencananya setelah ini saya langsung check up ke dokter”.

Dan raut mukanya yang keras tiba-tiba menjadi lembik (keras dan lembik? diksi ini membuat saya jadi pengen ke WC).

Bu manager : “ya sudah…kamu saya izinkan pulang…, perlu dianter?”

Sy : *bengong* *speechless* “terima kasih Bu atas pengertiannya.. saya bisa sendiri.. kalo begitu saya mohon pamit.. permisi..”

Bu manager : “iya..iya.. hati-hati ya..”

Jreeeeeng…….

Akhirnya peri-peri kecil beterbangan di sekeliling saya….. denting-denting harpa meningkahi….sinar-sinar keperakan berpendar-pendar di sekitar tubuh-tubuhnya …choir bergema : berhasil…berhasil..berhasil…berhasillllll DORA….!!!!

…………

Senin sore ….tujuan utama saya untuk periksa ke dokter agak terlupakan… baru bisa saya lakuin besoknya… karena saya hanya ingin tiduran di kamar sampe malem. Cuma musik yang bisa bikin saya agak tenang… cuma tidur-tiduran yang bikin saya agak tenang…… lainnya? Ga ada……*menyembunyikan koleksi bokep game* :p tiduran sambil dipijitin ibu, perhatian banget ibu saya, walau sering bentak-bentak buat nganterin catering… thanks God engkau kasih hambamu ibu berhati malaikat… #loveyoumom

…………

Selasa pagi niat dateng ke rumah sakit mau dianter ibu, ah tapi sorry ya karena saya pemuda bersahaja saya milih berangkat sendiri aja naik angkot, kalo naik motor entar takutnya saya ga konsen karena sakit. Berangkat jam 9 tapi baru bisa ketemu dokter jam ½ 12 (edan!! dokter apa setan!!!) ketemu dokter… sebut saja Dokter Jono, langsung cerita tentang keluhan saya, disuruh telanjang dada karena diperiksa pake stethoskop… aduh sial, mana ada perawatnya yang cakep lagi… saya kan malu kalo diliat dada saya ngga berotot perut ngga sixpacks,.. kerempeng pula, dunia bisa berhenti berputar nih kalo gini caranya… L-men mana L-men… saya lagi butuh nih..

Setelah mendengar keluhan saya dan meriksa keadaan pasiennya yang sedang ngga punya pacar, jadi sebagai pelipur lara.. dokter Jono berbaik hati memberi saya obat anti jomblo (ehm). Obat yang spesial ini bentuknya kecil banget… yang jadi ngga rela nebusnya. sangking kecilnya, mungkin… oke..sorry ya sebelumnya kalau agak vulgar…tapi ini hanya sebagai gambaran aja segimana kecil obatnya… so you can sense how the writer feels toward his feeling *overdosed (baca : lebay)*.

Oke, here we go…..jadi sangking kecilnya itu obat…kalo dia nyelip di lubaaaanggg……..idung kalian, kalian ngga akan ngerasa…cuma ngerasa gatel-gatel aja dikit…berasa ada benda tumpul yang mengganjal, sehingga kalau jalan kalian ngangkang…terus tiba-tiba pas boker…keluar aja itu obat…dari lubaaaangggg…idung kalian (oke,lubang idung dan jalan mengangkang serta boker memang tidak berkorelasi…but you know what i’m trying to say…so use your imagination,silly! *ngikik genit sambil nutupin mulut pake sapu tangan*).

Long story short…. pulang dari rumah sakit naik angkot saya dengan centilnya berinternet ria, saya buka twitter… and saya shock saat liat………….. ini….;
(ihihihi… gak ding. just kidding bray.. :p) 
Dan ngga terasa, akhirnya saya nyampe rumah. “Turn left bang”, segera saya serukan kalimat perintah itu. Abangnya ngepot ke kiri. Saya turun angkot dengan kaki kanan dulu, seperti sunnah rosul mendahulukan yang kanan sebelum kiri. Angin berhembus pelan, membuat rambut saya berkibar-kibar. Saya merasa ganteng waktu itu. ngga ada yang aneh. ngga ada firasat apa-apa. itu emang yang saya rasain setiap turun angkot.  *Halah ga penting banget* :p
Udah deh… habis itu saya ke kamar lagi…. menikmati hari bebas saya selama 5 hari ke depan… bingung harus senang atau sedih kah saya? Ah, the world keeps turning without this blog. Ya sudahlah. Cukup begitu saja updetan panjang kali ini. sorry udah ngga bisa sering update,, sorry karena ngga pernah blog walking and sorry juga karena masih gini-gini aja.. xixiiiixxxiii…
—-oh..udah segera sajalah saya akhiri postingan pendek tanpa alur cerita yang runut ini, tengkyu, tengkyu—–